Jumat, 02 November 2012


VISUAL IMPAIRMENT
Apakah Penurunan Visual?
Visual gangguan jangka menggambarkan berbagai kondisi yang mempengaruhi kemampuan penglihatan. Kami menggunakan istilah untuk menunjukkan ringan sampai kehilangan penglihatan yang paling parah, bukan untuk cacat pada mata itu sendiri. Menurut Individu Penyandang Cacat Undang-Undang Pendidikan (IDEA) tahun 1997, seorang tunanetra mengacu pada "adanya penurunan visi tersebut, bahkan dengan koreksi, berakibat buruk pada kinerja pendidikan anak. Istilah ini mencakup pandangan parsial dan kebutaan. "
Penglihatan penurunan terminologi terkadang dapat membingungkan. Kebanyakan orang diklasifikasikan sebagai "buta" memiliki rasa visual dari terang atau gelap, serta kemampuan untuk melihat beberapa bentuk dan gambar. Untuk menghindari kebingungan, Anda harus tahu istilah-istilah berikut umum digunakan untuk menunjuk derajat gangguan penglihatan:
  • Benar-benar buta. Istilah ini biasanya menyiratkan kepekaan visual yang sedikit atau tidak ada cahaya di tingkat manapun. Kondisi ini jarang terjadi, dan orang-orang yang benar-benar buta biasanya mengalami kerusakan fisik yang parah pada mata sendiri atau pada saraf visual.
  • Secara hukum buta. Orang buta memiliki ketajaman visual dari 20/200 atau kurang di mata lebih baik, setelah koreksi. Ini berarti bahwa apa individu dengan normal (20/20) visi melihat dua ratus kaki, orang buta tidak bisa melihat sampai dia berada dalam dua puluh kaki. Selain itu, seseorang dapat diklasifikasikan sebagai hukum buta jika dia memiliki bidang visi tidak lebih besar dari dua puluh derajat pada diameter luas. (Bidang normal visi dekat dengan 180 derajat.) Hanya sekitar 20 persen orang buta sama sekali buta. Orang buta biasanya menggunakan alat bantu Braille dan visual.
  • Rendah visi. Orang dengan low vision dapat membaca dengan bantuan besar-cetak bahan bacaan dan objek pembesar. Mereka juga dapat menggunakan Braille.
  • Sebagian terlihat. Individu sebagian terlihat kurang memiliki kehilangan berat visi dari orang dalam tiga kategori lainnya. Seseorang dengan pandangan parsial mungkin dapat melihat benda-benda dari dekat atau jauh dan dengan lensa korektif mungkin dapat berfungsi pada tingkat normal.
(Catatan: Versi lain dari gangguan penglihatan yang tidak jatuh dengan adanya karakteristik tersebut adalah buta warna .)
Seorang mahasiswa dengan gangguan visual dapat berhasil di sekolah jika diberi dukungan yang tepat dan akomodasi. Jika Anda memiliki siswa dengan gangguan visual di kelas Anda, ingat ini: Sebuah ketidakmampuan untuk melihat tidak menciptakan ketidakmampuan untuk belajar.
Untuk menekankan bahwa klasifikasi hukum atau medis mungkin kurang relevan dari apa yang siswa dapat lakukan di dalam kelas, pendidik sering menggambarkan siswa tunanetra dalam hal fungsi kelas. Klasifikasi pendidikan yang tipikal adalah sedang, berat, dan gangguan penglihatan mendalam. Penggolongan ini mengacu pada sejauh mana siswa perlu adaptasi pendidikan khusus untuk belajar. Seorang anak dengan gangguan penglihatan sedang (sebuah ketajaman visual dikoreksi antara 20/70 dan 20/160) bekerja dengan baik dengan alat bantu visual, bahkan mungkin ke titik menghilangkan efek penurunan itu. Seorang mahasiswa tunanetra parah (a ketajaman visual dikoreksi 20/200-20/400) akan mengalami kesulitan bahkan dengan alat bantu visual, tetapi dapat menggunakan visi untuk beberapa derajat dalam proses pembelajaran. Siswa tunanetra mendalam atau gangguan penglihatan total (dikoreksi ketajaman visual dari 20/500 atau lebih buruk) tidak dapat menggunakan visi sebagai alat pendidikan dan harus bergantung pada fungsi didominasi sisa sensorik.
box81.jpg
Prevalensi Penurunan Visual
Meskipun banyak siswa memiliki beberapa jenis masalah visual, sebagian besar kasus mengatasi kesulitan, biasanya dengan kacamata atau lensa kontak. Siswa-siswa ini tidak memerlukan pelayanan pendidikan khusus. Di antara siswa yang menerima Layanan berdasarkan IDEA, hanya sekitar 0,5 persen memiliki gangguan penglihatan (US Department of Education, 2000). Tunanetra berat bahkan kurang umum. Menurut Pusat Informasi Nasional untuk Anak-anak dan Pemuda dengan Penyandang Cacat (NICHCY, 2001b), tunanetra parah terjadi hanya .06 dari setiap 1.000 orang.
Namun jumlah mereka kecil mungkin, siswa tunanetra harus memiliki pendidikan umum gratis dan tepat seperti semua siswa lain. Sebagai guru, karena itu, Anda harus memahami implikasi dari tunanetra untuk belajar dan modifikasi dan akomodasi yang penting untuk keberhasilan siswa.
Pendidikan dan Pembangunan Sosial
Anak-anak tunanetra dan anak dengan pandangan tak terhalang baik melalui serangkaian tahapan dalam perkembangan bahasa mereka. Bayi mengubah kualitas tangisan mereka untuk mengekspresikan kebutuhan yang berbeda, lanjutkan ke mengoceh, kemudian menggunakan satu kata kalimat, dan akhirnya untuk membangun kalimat yang semakin kompleks saat mereka memperbaiki kemampuan linguistik mereka dan menanggapi masukan dari orang dewasa. Sebuah STET anak tunanetra (orang bahasa pertama) tidak memiliki keuntungan dari memperkuat dan memperluas kosakata nya atau dia melalui input visual. Anak ini merindukan sebagian besar jenis bahasa tubuh dan ekspresi wajah, meskipun pengalaman taktil memberikan alternatif penting.
Akibatnya, sebagian besar bahasa awal anak tunanetra didasarkan pada nya atau pengalaman langsung pribadinya. Misalnya, Joey cepat akan belajar bahwa Ibu adalah orang dengan suara tertentu, yang tangannya terus dia dengan cara tertentu, dan siapa yang peduli untuk dia. Ia cenderung kurang memahami makna dari sebuah kata abstrak, seperti ibu atau ibu. Nuansa seperti itu harus dijelaskan kepadanya.
box82.jpg
Keterbatasan aktivitas memiliki dampak terbesar pada domain sosial individu tunanetra. Anak-anak tunanetra perlu banyak orientasi dan dukungan untuk menjadi seperti mobile dan independen sebagai anak-anak terlihat. Bahkan ketika dukungan tersedia, anak-anak tersebut sering dibatasi dari kegiatan tertentu, dan ini dapat secara signifikan mengurangi jumlah dan kualitas interaksi mereka dengan teman sebaya. Misalnya, sepak bola adalah olahraga populer bagi kebanyakan anak muda, anak laki-laki dan perempuan. Seorang anak dengan gangguan penglihatan bisa bermain sepak bola, dengan dukungan dan pelatihan. Sebuah "bip" bola dapat memungkinkan anak untuk tahu di mana bola sepak bola adalah. Seorang pelatih di sela-sela meneriakkan instruksi yang jelas (bukan hanya berteriak, karena beberapa pelatih lakukan) dapat membantu semua pemain. Sebuah tepi mengangkat sekitar lapangan dapat membantu semua pemain muda melihat ketika bola keluar dari batas. Yang paling penting, pengalaman bermain sepak bola dengan teman sebaya-nya dapat membantu anak dengan gangguan penglihatan bersosialisasi, bersaing, menggunakan bahasa, dan mendapatkan kelincahan fisik maupun keyakinan.
Orang tua dan guru yang mendorong siswa tunanetra untuk memiliki seperti biasa pengalaman mungkin tidak hanya membantu mereka memperoleh keterampilan dan mengembangkan kemandirian, tetapi juga membantu siswa lain memahami bagaimana bekerja dengan orang yang berbeda. Untuk informasi lebih lanjut tentang termasuk anak tunanetra dalam program pendidikan jasmani, kunjungi http://www.midlandschool.org/art1.htm untuk membaca sebuah artikel oleh Kathy Letcher pada pendidikan jasmani disesuaikan untuk orang buta dan penglihatan. Olahraga dan aktivitas fisik jelas bukan satu-satunya cara untuk meningkatkan kemampuan verbal, sosial, dan mobilitas anak tunanetra. Menjadi aktif dalam musik, klub (seperti Pramuka), dan setelah-program sekolah dapat membantu anak memperkuat kemampuan bahasa dan memahami situasi sosial.
Penempatan Keputusan
Sebuah isu sentral dalam menempatkan siswa dengan gangguan penglihatan adalah apakah pelatihan khusus yang diperlukan paling baik disampaikan di lingkungan sekolah biasa atau di sekolah khusus. Siswa tunanetra sering harus belajar keterampilan khusus seperti bagaimana menggunakan tongkat berjalan dan bagaimana menggunakan aplikasi komputer khusus. Khusus sekolah untuk tunanetra memberikan pelatihan ini, tapi keterampilan ini juga dapat diajarkan oleh spesialis keliling di sekolah asal mahasiswa.
Sekolah khusus menawarkan siswa tempat untuk berinteraksi dengan siswa lain tunanetra. Sekolah tersebut dapat memberikan siswa landasan yang solid dalam keterampilan dan teknik mereka akan menggunakan seluruh hidup mereka, dan yang mereka dapat berhasil lebih mudah dalam pendidikan lanjutan maupun di rumah. Karena rendahnya prevalensi tunanetra parah, bagaimanapun, sekolah mungkin agak jauh dari rumah anak dan mungkin mengharuskan siswa tinggal di kampus, jauh dari keluarganya.
Banyak sekolah menawarkan program sumber daya untuk anak-anak dengan semua derajat kebutaan, dimana siswa mengikuti program khusus untuk bagian dari hari sekolah dan kemudian kembali ke ruang kelas rumah mereka. Sebagai contoh, seorang siswa bisa menghabiskan pagi hari belajar keterampilan mobilitas atau bagaimana menggunakan alat teknologi tertentu, dan kemudian di sore hari kembali ke sekolah "biasa" tinggi. Kelas seperti matematika dan ilmu pengetahuan, di mana banyak informasi yang ditulis di papan tulis, mungkin memerlukan siswa untuk memiliki bimbingan khusus.
Pro dan kontra dari memutuskan mana menempatkan siswa dengan gangguan penglihatan yang signifikan dan dapat memiliki dampak besar pada kesuksesan jangka panjang anak. Sebagai guru, Anda dapat menawarkan informasi, dukungan, dan wawasan kepada orang tua ketika mereka mencoba untuk membuat keputusan penting.
Beradaptasi Instruksi untuk Siswa dengan Penurunan Visual
Sama seperti tunanetra jatuh di sepanjang kontinum, begitu juga siswa kemampuan untuk melihat dan menggunakan bahan pembelajaran. Seseorang dengan visi rendah atau gangguan penglihatan moderat dapat membaca dengan alat bantu pembesaran, yang mungkin berkisar dari kaca pembesar sederhana untuk teknologi komputer seperti ZoomText Xtra (Ai Squared), yang memberikan pembesaran dan layar-membaca kemampuan. Siswa tunanetra yang mendalam mungkin menggunakan Window-Mata (GW Micro) atau JAWS (Henter-Joyce), dua pembaca layar yang menggunakan synthesizer suara untuk membaca isi dari layar komputer dengan suara keras melalui speaker komputer.
Guru kelas dapat membuat modifikasi lainnya untuk siswa tunanetra juga. Buku-buku tentang tape dapat mengganti buku pelajaran. Tape recorder dapat menangkap kuliah atau membantu dalam komposisi. Komputer dapat membantu menyusun makalah, sementara synthesizer suara dapat membaca setiap halaman kembali kepada siswa. Mitra ditugaskan dalam kelas dapat memberikan bantuan khusus seperti bantuan dengan mengumpulkan bahan dan pengorganisasian kerja.
Siswa muda menemukan mainan tertentu membantu dan adaptif. The Globe Explorer (Leapfrog Enterprises) adalah dunia interaktif yang memperkenalkan nama, elevasi, dan informasi lain tentang lokasi geografis yang berbeda. Leapfrog mainan lain, The Fun & Pelajari Bus Phonics, mempromosikan penggunaan bahasa dengan huruf alfabet koordinasi dengan suara fonetik dan kata-kata.
Sebelum menempatkan setiap mainan, peralatan, atau modifikasi di tempat, namun Anda harus menemukan yang keterampilan atau tugas menjadi tantangan ke individu siswa, dan bagaimana modifikasi tertentu akan membantu mengatasi tantangan ini. Siswa tunanetra sering dapat menjelaskan dengan tepat yang pengalaman yang paling berguna bagi mereka, yang perlu anda lakukan adalah bertanya. Bagian berikutnya menyajikan beberapa prinsip yang dapat membantu Anda dalam beradaptasi instruksi untuk siswa dengan gangguan penglihatan.
Prinsip-prinsip Panduan untuk Adaptasi Instruksional
Tiga prinsip sangat penting jika Anda mempertimbangkan bagaimana memodifikasi praktek mengajar Anda untuk memenuhi kebutuhan siswa dengan gangguan penglihatan:
  1. Konkrit. Siswa tunanetra membutuhkan kesempatan untuk mengamati lingkungan mereka melalui cara-cara taktil. Oleh karena itu, ketika membahas konsep-konsep abstrak dalam kelas Anda, biarkan anak-anak untuk memanipulasi objek atau beberapa representasi dari itu. Sebagai contoh, ketika mengajarkan tentang biologi manusia, Anda mungkin ingin meminjam kerangka sehingga siswa dapat merasakan bagaimana "tulang pinggul terhubung ke tulang lutut." Karakteristik seperti tekstur, berat, kerapuhan, ukuran, dan bentuk membuat untuk lebih kaya set elemen yang dapat digunakan untuk membuat asosiasi mental.
  2. Pengalaman pemersatu. Karena siswa tunanetra tidak dapat secara otomatis membedakan bagian dari keseluruhan, Anda harus menyediakan informasi ini. Sebagai contoh, di berbagai titik selama semester, kelas dapat mendiskusikan pohon dan daun, musim, dan rotasi bumi. Untuk siswa dengan gangguan penglihatan mendalam, yang tidak melihat daun jatuh dari pohon atau matahari terbenam sore tadi, mungkin perlu untuk memberikan sintesis dan konteks untuk diskusi-diskusi, untuk menjelaskan keterkaitan antara topik.
  3. Belajar dengan melakukan. Siswa tunanetra perlu tangan-pengalaman. Kita tahu bahwa setiap orang belajar terbaik dengan keterlibatan aktif dengan ide, dan yang sama berlaku bagi siswa tunanetra. Beri siswa sebagai kesempatan sebanyak mungkin untuk berpartisipasi dalam tangan-kegiatan di mana mereka benar-benar dapat belajar pelajaran hari itu. Misalnya, jika Anda dan siswa Anda sedang mempelajari Mesir kuno, Anda dapat memiliki siswa membangun replika piramida atau membuat batu bata menggunakan pasir dan air. Dengan cara ini, semua siswa Anda akan mendapatkan nuansa arsitektur menakjubkan dari waktu.
Menanggapi Keunikan Setiap Mahasiswa
Guru harus mengakui siswa dengan gangguan penglihatan sebagai individu yang unik. Salah satu cara untuk menemukan persis apa yang terbaik bagi siswa adalah meminta dia untuk menjelaskan apa yang Anda (dan siswa lainnya) dapat lakukan untuk membantu. Wawancara siswa membimbing pendidik untuk talenta tersembunyi yang dapat membantu belajar. Kesulitan dalam belajar dapat diimbangi oleh kepentingan siswa. Wawancara juga dapat membiarkan Anda tahu mana tugas dan aspek belajar siswa lebih memilih untuk mengejar independen.
Bila Anda memiliki anak dengan gangguan penglihatan di dalam kelas Anda, Anda harus diorganisir. Misalnya, Anda akan ingin mempersiapkan bahan depan waktu sehingga mereka dapat dipindai ke printer Braille atau direkam ke tape. Bahkan lebih penting, Anda harus berpikir terutama jelas tentang tujuan pembelajaran kelas Anda. Mengintegrasikan setiap bagian dari rencana pelajaran menjadi keseluruhan akan memastikan bahwa siswa tunanetra memperoleh kekuatan akademis untuk mengembangkan keterampilan baru dan material baru yang lengkap.
Keturunan dan Visual Penurunan pada Anak
Dalam banyak kasus, anak-anak mengembangkan gangguan penglihatan karena orang tua mereka memiliki satu. Bisa jadi sehalus membutuhkan kacamata, atau bisa separah akan benar-benar buta. Dengan melakukan tes awal, orang tua bisa membantu / nya anaknya mendapatkan diagnosis visual yang mereka butuhkan sebelum terlambat dan mereka buta. Mampu melihat penting ketika belajar di kelas. Ini memberi mereka rasa grafis tentang bagaimana untuk menggambarkan sesuatu. Ketika kehilangan mata-mata dari alasan turun-temurun, ini disebut degenerasi makula.

Sumber :
http://translate.googleusercontent.com/translate_c?hl=id&langpair=en|id&rurl=translate.google.co.id&u=http://sped.wikidot.com/visual-impairments&usg=ALkJrhiuRJtwutAU-CdRROdHtA0iaM_Hog

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar